Review: House of Raminten

Rabu, 03 Oktober 2012
Untuk pertama kalinya, aku bakalan ng-review nich. Sebuah penghormatan untuk tempat makan di Jogja.... Jreng... Jreng.... House of Raminten.

Yap, tempat makan ini memang sudah tersohor di kawasan Jogja. Bahkan udah pernah diliput oleh acara televisi swasta. Kalau nggak salah si udah pernah masuk di Hitam Putih.
Nah, udah kebukti kan kalau tempat makan ini bukan yang biasa. Terus apanya yang nggak biasa dari tempat makan ini?...

Check it out!

Pertama, tempat makan Raminten ini ada 2 tempat, yaitu di daerah Jalan Kalliurang n di Kota Baru. Berhubung aku baru nyobain yang di Kota Baru. So, yang aku review ya cuma yang ada di Kota Baru dong?... Hehe ^^

Kedua, lokasi House of Raminten ini lumayan gampang di cari. Ancer-ancernya nich ngikutin aja jalan kecil di belakang Gramedia. Lurus terus sampe mentok ada pertigaan. Nah belok kiri, pelan-pelan. Terus liatin aja samping kanan kamu, nanti bakal keliatan poster foto gedhe yang mukanya cowok tapi dandanan cewek. Nah itu dia, udah sampe dech. Tambahan nich, poster foto gedhe itu konon ci pemilik tunggal tempat makan House of Raminten itu.
Area Raminten cukup luas lah, ada 3 lantai.

Next, soal pelayanan gimana ya?... Menurutku ci rada kurang, abisnya pas aku n temenku makan di situ kita nggak disambut sama satu pelayanpun. Setelah 5 menit kita nengok kanan-kiri, baru dech ada pelayan pake pakaian khas Jogja gitu nyamperin kita. Truz nunjukin tempat yang masih kosong.


Sego kucing pakte, ayam koteka, ayam bumbu bali
'Raminten'
Soal rasa?... Ya 7 lah dari 10. Kalau rasa masakan menurutku nggak beda sama tempat makan yang lain. Cuma penyajiaannya yang plus-plus. Eitzzz... plus-plus apaan ya?.. Hehe... maksudku meski kita cuma pesen 'nasi kucing seharga Rp 3000,-' piring sajinya dihias seheboh mungkin. Nggak cuma pake koran + daun singkong kayak di angkringan.


Harganya?.. MURAH! Nggak percaya? Buktiin aja. Makanan n minuman di sini harganya paling murah RP 1000,- kalau yang paling mahal kurang dari Rp 30.000,-. Kasih bocoran nich, kemarin aku sama tememnku cuma abis Rp 40.000,-. Pesenan kami = ayam koteka + nasi, ayang panggang bumbu bali, sego kucing pakte, wedang jahe, es teh, es kelamud jumbo. Es kelamudnya bener-bener JUMBO lho... Gelas-nya aja gedhe banget. Kira-kira kalau dibangingin sama gelas biasa itu isinya bisa LIMA KALI LIPAT gelas biasa. Udah dibuktiin tu sama temenku. Gimana, murah meriah kan?
Es kelamud jumbo 'Raminten'


Khas-nya apa?... Nah ini dia, yang paling bedaian sama tempat makan yang lain. Kekhas-an Raminten ini mulai dari gedungnya terbuat dari bambu n kayu, semua pelayan n pegawai pakai kemben, trus aroma di tempat ini yang rada giman gitu. Coz dikasih lilin yang baunya kayak 'menyan'. 

Over all, yang paling aku inget dari Raminten ya aroma menyan n pakaian pelayan. ^^

Sekian.

0 komentar: