I’m so Sorry, but I Love You (part 9)

Jumat, 11 Februari 2011
Part 9

Pagi yang cerah mengawali hari terakhir camping anak SMA SM. Sinar-sinar mentari menorobos masuk kabut tebal. “ Grrrrr!!! Dingin banget ni, Hyo Rin?“ ucap Yoona setelah membuka tenda dan kemudian disusul Hyo Rin.
Ne.. “ balas Hyo Rin sambil mengusap-usap kedua tangannya, “ eh!..” celoteh Hyo Rin karena kaget ada benda hangat menyentuh pipi kanannya. “ Zuomi.. “ sapa Hyo Rin pelan.
“ Ini coklat panas “ ucap Zuomi sambil menyodorkan segelas coklat panas ke Hyo Rin, “ Hangatkan tubuhmu, suhu di sini sampai 4⁰C “ tambahnya lagi sambil menepuk pelan kepala Hyo Rin dan berlalu pergi ke kumpulan namja lain.
Gomawo, Zuomi-ah.. “ balas Hyo Rin pelan.
“ Hmmmmmm… kalian bikin aku ngiri. Coba Sung Min oppa ada di sini. Aku pasti nggak bakalan kedinginan kaya gini. Ah… Jincha-a… “ gerutu Yoona.
   
“ Ya! Apa semua sudah kumpul? “ tanya E-Teuk sedikit berteriak.
Ne… “ jawab yang lain kompak.
“ Ouke!... Acara kita selanjutnya adalah…. Call Your Love, Now!!! “ teriak Teuki semangat sambil mengedipkan mata kanannya ke arah yeoja chingu-nya.
“ Horeeee!!! “ “ Suit..suit!!! “ “ Prikitiuw…!!! “ sambung yang lain tak kalah hebohnya.
“ Call Your Love, Now adalah sebuah lomba yang akan dimenangkan oleh tim yang dapat menemukan bunga edelweis paling cepat. “ lanjut Teuki, “ kenapa lomba ini disebut Call Your Love, Now? Ya, karena bunga edelweis adalah lambang dari keabadian. So, kalian yang akan mendapatkan bunga abadi ini, panggilah nama orang yang kalian cintai dan percayalah cinta kalian akan abadi. Are you ready for this challenge?
“ Yaaaa!!! “ jawab peserta camping penuh semangat.
" Baiklah, aku dan Ye Jin akan membagi kalian menjadi 10 tim. Setiap tim ada 5 orang. “
“ Tim 1: Yong Hwa, Taemin, Jonghyun, Sunny, dan Seohyun. “
“ Tim 2: Min Ho, Hee Chul, Onew, Yuri, dan Soo Young. “
……………………………………
“ Tim 8: Hyo Rin, Yoona, Enhyuk, Zuomi, dan Si Won. “
“ Hyo Rin, kita satu tim. Kita pasti akan menang! “ comel Enhyuk sambil memeluk pundak Hyo Rin.
“ Hehe… “ senyum Hyo Rin. “ Eotteoke…. “ ucap Hyo Rin lirih.
“ Ah…tapi kenapa kita satu tim sama anak baru itu? “ kesel Enhyuk sambil nunjuk Zuomi yang sedang berjalan mendekat ke arahnya.
“ Tim 10 atau tim terakhir: Ye Sung, Dong Hae, Jokwon, Amber, dan Gain. Nah, segera kalian kumpul dalam tim masing-masing. “ jelas Teuki.
Sesuai perintah sang ketua camping (E-Teuk = Teuki = Lee Teuk), para peserta sudah dalam posisi tim masing-masing. Kemudian Teuki dan Ye Jin membagi peta menuju tempat bunga edelweis. Jalur yang di tempuh tiap tim berbeda satu sama lain, namun baik jarak dan rintangan yang dilalui secara keseluruhan sama.
   
“ Mungkin mulai saat ini semua akan terlihat lebih terang. “ ucap Ye Jin sambil melihat semua tim mulai berjalan meninggalkan area camp.
“ Ye Jin, apa ini akan baik-baik saja? “ tanya Teuki.
Let’s we get. “ balas Ye Jin singkat dengan senyum nakalnya.
   
Bounce to you.. Bounce to you.. “ Enhyuk tak henti-hentinya bernyanyi riang selama perjalanan.
“ Syukurlah, masih ada Hyuki. Jadi, atmosfer nggak terlalu tegang. Huffft...” ucap Hyo Rin lega sambil melihat ke depan (Si Won) dan ke belakang (Zuomi). “ Eotteoke… “ tambahnya lagi.
Mwo? “ tiba-tiba Zuomi mendengar ucapan lirih Hyo Rin barusan dan pertanyaan Zuomi ini membuat yang lain menoleh ke arahnya termasuk Si Won.
“ E.. gwaenchanh-a “ ngeles Hyo Rin.
“ Apa kau lelah? “ tambah Zuomi lagi.
Mwo? Kau lelah, Hyo Rin? Mau aku gendong? “ comel Hyuki langsungmendekati Hyo Rin.
Aniyo… na gwaenchanh-ayo.. Ini kan baru setengah perjalanan. Ayuk, kita lanjutin nanti keduluan yang lain. “
“ Iya..iya.. Kalian jangan remehin temen baikku donk? Gini-gini Hyo Rin atlet lari marathon lho waktu SMP dulu. “ kata Yoona sambil menggandeng Hyo Rin.
“ Omo… Jincha-a.. Ya Hyo Rin, kau hebat. “ sahut Hyuki heboh.
“ Ah… tidak sehebat itu kok. “
“ Ayo berangkat. “ ucap Si Won yang menghentikan pembicaraan mereka dan kemudian tim 8 ini melanjutkan perjalanannya.
Rute menuju tempat bunga edelweiss ternyata tidak semudah yang dibayangkan. Kanan kiri jalan setapak yang dilalui benar – benar dipenuhi pohon tinggi yang lebat, sehingga kelihatan gelap meskipun di siang hari. Di tambah kabut pegunungan yang mulai turun, jarak pandang terbatas, dan udaranya sangat dingin.
“ Aish… Jincha-a.. kenapa kita dapat rute tebing ini? “ ucap Hyukie sambil terus melaju lewati jalan sempit yang di sisi kirinya terdapat jurang curam.
“ Ah cemen lu ah! “ sahut Yoona remeh sambil tetap jalan ke depan.
“ Heh! Maksudmu apa? “ tungkas Hyuki yang sedikit tersinggung.
“ Body sixpack tapi nyali ciut “
Mendengar ucapan Yoona tersebut, Hyuki tersinggung kemudian langsung memegang lengan kiri Yoona dan menarik ke arahnya kuat-kuat. Namun sayang, jalan setapak yang mereka lewati dipenuhi lumut sehingga jalan menjadi sangat licin dan Yoona terpeleset mengarah ke jurang.
“ Yoonaaaa! “ teriak Hyo Rin dan dengan sigap ia langsung menarik sahabatnya itu ke sampingnya. Yoona berhasil selamat, tetapi Hyo Rin kehilangan keseimbangan dan ia malah terjatuh ke jurang.
“ Hyo Rin!!! “ teriak Hyuki dan Yoona hampir berbarengan. Dengan cepat ada lengan kekar yang memeluk tubuh Hyo Rin dan menariknya kembali ke jalan setapak.
“ Si Won “ ucap Hyo Rin lirih. “ Awas! “ teriak Zuomi kepada Si Won dan Hyo Rin karena tanah yang mereka pijak mau longsor. Telat bagi keduanya, tanah sudah tidak sanggup menahan beban Si Won dan Hyo Rin. Keduanya jatuh ke jurang. “ Aarghh!! “ teriak Hyo Rin saking takutnya.
“ HYUNG!!! “ “ HYO RIN!!! “
“ Degh! “ jantung Zuomi langsung berdetak cepat tak karuan.
   
(Di rute perjalanan tim 10)
“ Aduch “ ucap Ye Sung spontan karena tersandung akar pohon. “” Gwaenchanh-a? “ tanya Hae yang berada di sampingnya. “ Ne… “ balasnya singkat.
“ Hae... “ panggil Ye Sung pelan.
“ Hem… “
“ Perasaanku nggak enak. “ Hae langsung menatap arti chingu-nya itu. “ Ah..mungkin cuma perasaanmu saja “ balas Hae berusaha menenangkan Ye Sung.
   
Dewi Fortuna masih berada di pihak Hyo Rin dan Si Won karena tangan kanan Si Won berhasil menangkap akar gantung pohon besar. “ Fiuh… syukurlah “ ucap Hyukie. Tiba-tiba wajah Si Won terlihat menahan sakit, ya, luka di lengan kanan karena menghantam kaca beberapa hari yang lalu kembali terbuka dan darah segar mulai bercucuran keluar dari nadi-nadi birunya.
“ Si Won “ Hyo Rin kembali memanggil nama namja yang sedang memeluk erat tubuhnya. Si Won membalas dengan senyum evilnya, tapi rasa sakit dari lukanya tidak bisa menipu Hyo Rin. “ Si Won-ah, lepas…kan…… aku… “ kata Hyo Rin dengan mata yang berkaca-kaca. Si Won malah kembali tersenyum, “ Dasar pabo! “ ucapnya.
Hyung! Hyo Rin? Gwaenchanh-euseyo? “ teriak Hyuki dari atas jurang. Si Won dan Hyo Rin menengadahkan kepala dan melihat Hyuki, Yoona, dan Zuomi mencari cara untuk menolong keduanya. Namun, entah berapa lama lagi tangan kanan Si Won masih sanggup menahan beban tubuhnya dan Hyo Rin atau berapa lama lagi akar pohon tersebut mampu menopang keduanya.

TBC......... ^o^

I’m so Sorry, but I Love You (part 8)

Part 8

Setelah cukup lama bermain di kediaman keluarga Choi, Hyo Rin pulang diantar Si Won. Kali ini Si Won tidak memakai moto GPnya namun menggunakan mobil balapnya, jelas kan Hyo Rin pakai gaun.
“ Setelah ini apa semua akan baik-baik saja? “ tanya Hyo Rin dalam hati sambil membayangkan dua kejadian yang barusan dia alami bersama Zuomi dan Si Won. Ya, dalam sehari Hyo Rin mendapat ciuman dari dua namja sekaligus. “ Apa yang harus aku lakukan? Aku nggak mau nyakitin keduanya? Tapi aku juga nggak mungkin menerima cinta keduanya. Huuufft…” lanjut Hyo Rin yang diakhiri dengan helaan nafas.
“ Wae? Kok diem? “ tanya Si Won sambil menyetir.
“ Ah…nggak apa kok. “ ngeles Hyo Rin. “ Oh ya, besok acara campingnya, kamu jadi ikut kan? “
“ Tergantung. “
“ Kok tergantung? “
“ Kalau kamu mau buatin cake yang tadi lagi, aku mau ikut. “ ucapnya sambil ketawa polos. Melihat hal itu, Hyo Rin jadi ikut-ikutan ketawa kecil.
“ Heh! Kenapa ketawa? “
“ Mang nggak boleh apa? “ protes Hyo Rin sambil memanyunkan bibirnya. Si Won jadi tersenyum kecut melihatnya. “ Ya dech aku buatin. Tapi abis camping ya?“
“ Plok..plok..plok…” Si Won menepuk-nepuk kepala Hyo Rin pelan. “ Degh..” jantung Hyo Rin berdetak cepat, dia teringat akan Zuomi yang tadi juga menepuk pelan kepalanya.
   
Camping day ^^
“ Baiklah, kakak akan mengabsen kalian terlebih dulu. “ ucap E-Teuk sebagai pemandu camping kali ini.
“ Iya kak. “ jawab anak-anak kompak.
“ Tae Yang? “ “ Present “
“ G-Dragon? “ “ Hadir! “
“ Hyo Rin? “ “ Hadir kak “
“ Zuomi? “ “ Present “
…………. Keadaan yang sama pun terjadi pada bus kelas 3-2 dan kelas 3-3.
“ Hyung, kenapa noona ada di sini. “ tanya Enhyuk kepada Si Won yang melihat Ye Jin mengabsen murid kelas 3-3.
“ Molla. “ jawab Si Won singkat.
“ Enhyuk? “ “ Ah, ne. Hadir noona.”
“ Dong Hae? “ “ Present”
“ Ye Sung? “ “ Ada ”
“ Choi Si Won? “ Si Won hanya mengacungkan tangan kananya pertanda hadir. “ Hmmm..anak itu! “ celoteh Ye Jin. “ Baiklah kita akan berangkat setelah bus 3-2 berangkat.“
“ Horee…” teriak girang murid kelas 3-3.
“ Aduchhh…kenapa aku duduk sama Zuomi? Aku harus bersikap seperti apa dihadapannya? “ tanya Hyo Rin dalam hati. “ Ya udah dech, tidur aja selama perjalanan. “ tungkas Hyo Rin. Karena nggak mau bersikap salah dan aneh, Hyo Rin pun tidur selama perjalanan. Alhasil berkali-kali kepala Hyo Rin hampir menubruk jendela kaca bus, namun beruntung bagi Hyo Rin karena kepalanya dihalangi oleh tangan Zuomi. Kemudian oleh Zuomi, disandarkan kepala Hyo Rin ke bahu kanannya.
“ Eh, lihat tuch? “ ucap seorang yeoja yang duduk di bangku samping Zuomi.
“ Apa? “
“ Itu tuch, Zuomi dan Hyo Rin mesra banget. “
“ Eh, iya. Bener juga. Jadi ngiri. “ balas yang lain.
   

“ Huahhhh! Akhirnya sampai juga! Pegel nich pantat gua!“ celoteh Hyukie ketika turun dari bus dan memasuki area camping. Area camping ini begitu asri dengan pemandangan sekeliling dipenuhi pohon pinus dan cemara. Udara yang sangat dingin karena di daerah pegunungan ditambah kabut tebal yang menyelimuti mengharuskan peserta camping cepat-cepat mendirikan tenda.
“ Baiklah, kita akan mendirikan tenda, masing-masing tenda berisi 5 anak. Ingat namja dan yeoja tidak boleh campur. Mengerti? “ perintah Leeteuk ketika mengakhiri upacara pembukaan camping.
“ Mengerti. “ balas peserta camping cukup kompak.
Bagus, silahkan dirikan tenda sebelum sore. “ lanjut Leeteuk. Sesuai dengan perintah pemandu camping, semua peserta membangun tenda. Hyo Rin satu tenda dengan Ye Jin, dan tenda Hyo Rin persis disamping tenda Zuomi. Sedangkan Si Won satu tenda dengan 3 sahabatnya ditambah E-Teuk. Setelah semuanya mendirikan tenda, para yeoja mandi terlebih dahulu dan para namja kebagian tugas mencari kayu bakar.
“ Eh Hyung, kok kita satu tenda dengan E-Teuk hyung? “ tanya Hyukie sambil mengambil beberapa ranting kering.
Molla.. “ jawab Si Won singkat datar.
“ Lagi-lagi molla, sepertinya kosa kata hyung perlu ditambah “ ujar Hyukie lirih sambil cengengesan. Kemudian mereka (Si Won dkk) kembali mencari ranting-ranting kering.
Di tempat pemandian air panas…
“ Huwaaaa, segernya abis mandi, iya nggak? “ ucap girang Yoona pada Hyo Rin.
“ Iya bener. “ balas Hyo Rin tak kalah girangnya. “ Eh, ayo balik. Sekarang kan giliran para yeoja masak buat makan malam. “
Oh iya “ Kemudian mereka berjalan menuju tenda. Setelah berapa lama akhirnya Yoona dan Hyo Rin sampai di area tenda.
“ Auw! “ teriak Hyo Rin yang mau jatuh karena tanah yang licin. Lagi-lagi Zuomi menjadi hero di depannya. “ Brukk “ Hyo Rin tertangkap dalam dekapan Zuomi. Sejenak mata keduanya saling pandang.
“ Hyo Rin! “ panggil Yoona sedikit kencang. “ Gwaenchanh-euseyo? “ lanjutnya sambil mendekat ke arah temannya itu.
“ Ah ne… gwaenchanh-ayo. “ jawab Hyo Rin sambil melepaskan dekapan Zuomi. “ Gomawo Zuomi-ah……” Hyo Rin berterimakasih kepada Zuomi sambil tersenyum namun senyum itu hilang seketika dia melihat Si Won di belakang Zuomi. Terlihat Si Won menatap tajam ke arah Hyo Rin. “ Si Won. “ mendengar ucapan lirih Hyo Rin, Zuomi langsung membalikkan badan dan benar didapatinya Si Won yang sedang berdiri tegap dengan tatapan evilnya. Hyukie, Hae dan Yesung berdiri di belakang Si Won, sesekali Hyukie melambaikan tangan ke arah Hyo Rin. Namun sepertinya suasana berbeda sekali dengan tindakan Hyukie yang ceria itu. Pelan tapi pasti, Si Won berjalan dengan angkuhnya mendekati Hyo Rin.
Brukk!!! “ bahu kanan Si Won dengan sengaja ditabrakan ke bahu kiri Zuomi, mata evil Si Won pun sempat menatap sinis ke arahnya. Kemudian, tanpa ba bi bu lagi Si Won menarik lengan kanan Hyo Rin.
Eh…Hyo Rin? “ kata Yoona bingung “ Mau…. kemana? “ lanjutnya lirih.
“ Hyung? “ gumam Zuomi dalam hati sambil melihat Si Won pergi membawa Hyo Rin.
Bye..bye… “ sapa Hyukie sambil mengedipkan mata kanannya ke arah Yoona yang kemudian mengikuti hyungnya pergi.
“ Eh..mau kemana kau? “ cegah Hae sambil narik slayer kuning yang dipakai Hyukie.
Adudududuhhhh…” celoteh Hyukie kesakitan gara-gara lehernya seperti tercekek karena slayernya ditarik Hae. “ Ah..napa si Hae? “ tanya Hyukie sedikit kesal.
Kamu mau ganggu hyung? “
Heh? Maksudnya? “ pertanyaan Hyukie ini dijawab Hae dengan menunjuk ke arah Hyo Rin yang sedang digandeng hyung mereka. “ Arasseo? “ Hyukie manggut-manggut imut pertanda paham.
Ayo, kita mandi “ sambung Yesung.
   
Si Won dan Hyo Rin berjalan ke arah bukit tak jauh dari camp tenda mereka “ Si Won.. “ panggil Hyo Rin lirih ke arah namja yang menarik paksa lengannya. Panggilannya ini menghentikan langkah Si Won, kemudian dia membalikkan badan dan berdiri dihadapan Hyo Rin. “ Wushh…” hembusan angin gunung santer menerpa rambut panjang Hyo Rin. Si Won merapikan rambut Hyo Rin yang berantakan karena terpaan angin tadi.
Dengar… aku hanya mengucapkan ini satu kali ” ucap Si Won lirih dan lembut setelah selesai merapikan rambut Hyo Rin. Hyo Rin menatap Si Won serius. “ Aku nggak suka lihat kamu dekat-dekat sama Zuomi. Tadi aku tahu kamu nggak sengaja bersentuhan sama dia. Tapi, lain kali jika aku lihat kamu sedang bersama Zuomi, atau Zuomi yang berusaha mendekati kamu, maka aku akan menyingkirkan orang itu. “
Degh! “ jantung Hyo Rin berdetak cepat, darahnya mengalir deras ke seluruh tubuh. “ Menyingkirkan Zuomi? “ pertanyaan besar bersarang di otak Hyo Rin.
“ Paham? “ tanya Si Won memperjelas.
Ne..” jawab Hyo Rin lirih sambil mengangguk pelan.
Baiklah kalau kamu sudah paham, kita langsung balik . Aku mau mandi lagipula di sini dingin, kamu nggak pake jaket aku juga nggak bawa jaket. “ lanjut Si Won dan kembali menggandeng tangan Hyo Rin yang masih tertunduk.
   
“ Hyo Rin, akhirnya kamu balik. Fiuhh…syukurlah. Aku kira kamu diapa-apain sama si evil itu! Eh, kamu kenapa? Kok mukamu pucat gitu? Apa kamu sakit? “ comel Yoona seketika Hyo Rin memasuki tenda pink mereka.
“ Nggak papa kok, tadi di luar dingin banget. “ ngeles Hyo Rin.
Dasar tuch orang, udah tahu sore gini masih ngajak yeoja pergi ke bukit! “ ketus Yoona sendiri.
Beberapa jam pun berlalu, hingga sekarang sudah waktunya bagi para bintang menghiasi langit yang ditemani bulan sabit. Peserta camping duduk melingkari api unggun yang cukup besar itu untuk menghangatkan badan. “ Horeee, akhirnya makanan sudah matang. Aku lapar sekali… “ celoteh Hyukie sambil memegangi perutnya yang sixpack. “ Ah Hyo Rin? “ panggil Hyukie ketika melihat Hyo Rin berjalan mencari tempat duduk. Panggilan Hyukie ini menarik perhatina Si Won, Zuomi, Hae dan Yesung. “ Duduk sini? Di sampingku kosong! “ lanjut Hyukie sambil menyiapkan celah buat tempat duduk Hyo Rin.
Hyo Rin? Sini kosong. “ Zuomi menawarkan tempat duduk yang memang ada celah cukup lebar di samping Zuomi. Seketika itu pula Si Won yang duduk disamping Hae, Yesung, dan Hyukie melirik tajam ke arah Zuomi.
Hyo Rin teringat akan ucapan Si Won tadi sore, “ Aku duduk dimana? Kalau di samping Zuomi, aku takut Si Won menyelakai dia tapi…. “ belum selesai Hyo Rin berpikir, dia sudah keburu di panggil Ye Jin.
“ Hyo Rin! “ panggil Ye Jin girang. “ Sini, duduk sama eonnie. “
Eonnie, kamu memang dewi penyelamatku. “ tutur Hyo Rin lega.
“ Ah, noona! “ ketus Hyukie.
Baiklah semuanya, selamat makan? “ ucap Ye Jin dan E-Teuk kompak penuh semangat.
Selamat makan…. “ balas yang lain berbarengan.
Selesai makan, acara dilanjutkan dengan happy time. Pada acara ini setiap peserta camping bebas menampilkan sebuah pertunjukan. Kali ini Zuomi kebagian tampil, dia memainkan gitar sambil menyanyikan lagu berjudul In My Dream dengan merdunya. Suasana menjadi sangat romantis, semua peserta camping terhanyut dalam pertunjukan Zuomi ini terkecuali Si Won dkk.
“ Wah, Zuomi memang pangeran impian semua yeoja. “ puji Yoona sambil melirik nakal ke arah Hyo Rin.
Iya, sangat merdu. “ balas Hyo Rin yang masih menikmati lantunan lagu itu.
“ Prok..prok..prokkk… “ tepuk tangan meriah diberikan yang lain setelah Zuomi mengakhiri pertunjukannya.
Irghh… menyebalkan! “ kesal Hyukie, kemudian dia langsung mengambil gitar dan memainkan lagu berjudul One Heart. Lalu Hae dan Yesung menemani sahabatnya itu dan langsung bernyanyi bersama dengan perfectnya, tak mau kalah dengan Zuomi.
Wah, bocah-bocah itu ternyata pandai bernyanyi juga. Selintas jadi lupa kalau aku sangat tidak menyukai mereka… “ ungkap Yoona jujur.
Of course, mereka bahkan lebih dari apa yang kalian bayangkan. “ sahut Ye Jin sambil melihat cerah ke arah mereka.
Mwo? Maksud noona? “ tanya Yoona nggak paham. Ye Jin hanya menjawab dengan senyum lebar penuh arti.
   
Hari sudah tengah malam, dan ini saatnya untuk istirahat. Semua peserta camping masuk ke dalam tenda masing-masing kecuali yang mendapat bagian tugas jaga, Seung Ri, Hero dan U-Know. “ Hyukie, kau sedang apa? “ tanya Hae bingung melihat Enhyuk mengintip ke luar tenda.
Ssssttt…” balasnya sambil menyuruh Hae agar tidak berisik. “ Jangan keras-keras.”
“ Ada apa si? “ tambah Yesung yang ikut-ikutan bangun.
“ Ikutin E-Teuk hyung yuk? Tadi aku lihat dia keluar diam-diam, aku jadi curiga.” Ungkap Enhyuk.
“ Ngapain juga ngurusin urusan orang? “ timpal Yesung.
Ah kamu, ya udah kalau nggak mau ikut. Ayo Hae! “ ajak Enhyuk pada Hae. Kemudian keduanya keluar dari tenda dan diam-diam membuntuti E-Teuk. Sedangkan Yesung tetap di dalam tenda bersama Si Won. Setelah jalan berapa lama, akhirnya E-Teuk sampai di bawah pohon rindang dan di sana sudah ada seseorang yang menunggunya.
Mwo?! “ ucap Enhyuk kaget setelah melihat pemandu campingnya sedang bermesraan dengan seorang yeoja. “ Ye Jin noona? “ tambahnya lagi. “ Glek “ suara Hae dan Enhyuk menelan ludah, terang aja dihadapan keduanya E-Teuk dan Ye Jin sedang berciuman panas.
Oh jadi ini kenapa noona juga ikut camping? “ ucap Hae yang menghentinkan aksi Ye Jin dan E-Teuk.
“ Eh, e…Hae! “ sapa leader camp gelagapan.
“ Ya, Dong Hae, Enhyuk? Ngapain kalian di sini? Inikan jam istirahat! “ sahut Ye Jin sok galak. Lalu dengan tatapan nakal Enhyuk mendekati Ye Jin noona.
“ Wah, gimana ya kalau foto ini aku kasih ke anak lain? “ ancam Hyukie sambil memperlihatkan foto Ye Jin dan E-Teuk sedang berciuman. Merasa image terancam Ye Jin mengalah, “ Ya, terus kalian mau apa? “ tanya Ye Jin kesal.
“ Ehm…minggu depan kami ada lomba buat acara ulang tahun sekolah. Kami tahu noona di sini cuma sebentar “ sambung Hae.
“ So? “
“ Kami mau noona membantu agar kelas kami yang menang, gimana? “ tambah Hyukie.
“ Ye, arasseo. Udah kan? Sini hpmu? “ lalu Ye Jin mengeluarkan kartu memori dari hp Hyukie dan mematahkannya.
What???? “ Hyukie cuma bisa melongo lihat kartu memori hpnya dipatahkan begitu saja oleh Ye Jin noona. Kemudian sambil meratapi nasib lagu-lagu dan video kesukaan lenyap begitu saja, Hyukie dan Hae balik ke tenda.
“ Apa ini nggak papa? “ tanya E-Teuk pada Ye Jin.
It’s ok. Aku bantu atau nggak, aku yakin mereka yang akan memenangkan acara ultah SMA. Lagipula nggak ada salahnya jika mereka tahu hubungan kita. “ balas Ye Jin sambil menatap wajah namjachingunya, lalu mereka kembali melanjutkan aksi yang tadi sedikit tertunda.

TBC....... ^o^

I’m so Sorry, but I Love You (part 7)

Part 7

Dua hari berlalu, Hyo Rin sekolah dengan lesu karena selama dua hari ini dia nggak melihat dan mendapat kabar tentang Si Won ataupun ketiga temannya itu. Sudah berkali-kali Hyo Rin mencoba sms dan telepon Si Won namun tidak satupun dari usahanya membuahkan hasil. Entah itu karena Si Won merejeck semua sms dan telepon dari Hyo Rin atau apa.
“ Baiklah anak-anak. Hari ini pelajaran berakhir lebih awal, karena ada rapat dari komite sekolah. Have a nice weekend! “ ucap Kyu Hyun songsaenim yang diikuti tawa riang anak-anak kelas 3-1.
“ Ayo pulang! “ ucap Zuomi setelah Kyu songsaenim meninggalkan kelas.
“ Ah, ne…” balas Hyo Rin lemas. Zuomi mendekatkan wajahnya ke Hyo Rin yang membuat Hyo Rin sedikit kikuk. Di sentuhnya dahi Hyo Rin, “ Nggak panas, kamu kenapa? Gwaenchanh-euseyo? “ tanya Zuomi.
“ Ah..aku baik-baik aja kok. Yuk pulang? “ balas Hyo Rin sambil menggenggam tangan Zuomi. Dan Zuomi tersenyum melihat tingkah Hyo Rin kali ini.
   
“ Lho Zuomi, katanya mau anterin aku pulang? Kok jadinya ke pantai? “ tanya Hyo Rin setelah Zuomi membawanya ke pantai pasir putih.
“ Maaf ya aku bohong. “ jawab Zuomi sambil tersenyum manis ke arah Hyo Rin.
“ Ternyata kamu bisa bohong juga ya? “ ledek Hyo Rin. Setelah sampai di bibir pantai keduanya duduk di karang batu yang besar. Desiran ombak yang besar sangat terasa ditambah angin yang begitu kencang membuat rambut panjang Hyo Rin terurai dengan lembutnya. “ Mwo? “ tanya Hyo Rin yang tak sanggup ditatap lama-lama oleh Zuomi.
“ Kamu manis sekali. “ ucapan Zuomi ini 100% sukses membuat pipi Hyo Rin seperti tomat yang matang. Melihat hal itu Zuomi tersenyum kecut. Lalu Zuomi berdiri, “ Hyo Rin? “
“ Ne, Zuomi-ah..” sahutnya sambil memandangi Zuomi dan Zuomi pun membalas tatapan mata Hyo Rin. Didekatinya yeoja yang tadi dia bilang manis itu. Dekat dan semakin dekat. Kedua mata Hyo Rin dan Zuomi saling berpandangan, dan “ chu “ bibir Zuomi mendarat di bibir Hyo Rin.
“ Degh “ jantung Hyo Rin berdetak kencang. Setelah 10 detik Zuomi melepaskan ciumannya. Ditatapnya Hyo Rin dalam, “ Saranghae, Hyo Rin. “
“ Degh “ jantung Hyo Rin semakin cepat berdetak. Hyo Rin menundukkan kepala, “ Kenapa ini? Kenapa? Kenapa aku ragu untuk mengucap saranghae kepadanya? “ ucap Hyo Rin dalam hati.
Zuomi tersenyum ke Hyo Rin, “ Ya, Hyo Rin. “ ucap Zuomi tegas.
“ Ah “ sahut Hyo Rin sambil menatap Zuomi.
Zuomi lagi-lagi tersenyum ke arahnya, “ Aku tunggu jawabanmu, pikirkan baik-baik ya? “ “ Plok..plok…plok “ balas Zuomi sambil menepuk-nepuk kepala Hyo Rin dan Hyo Rin hanya bisa tersenyum manis.
   
Sore hari…
“ Gomawo Zuomi-ah “ ucap Hyo Rin setelah pulang dari pantai.
“ Never mind. “ balas Zuomi sambil tersenyum, kemudian Hyo Rin melambaikan tangannya ke arah Zuomi dan Zuomi pun membalasnya.
“ Cepat masuk “
“ Ah, ne.. “ balas Hyo Rin dan langsung berjalan ke arah kamarnya. Setelah memastikan yeoja yang disukainya masuk, Zuomi baru pergi.
Hyo Rin berjalan menaiki tangga dan “ Ah, Ye Sung? Annyeong? “ sapa Hyo Rin yang mendapati Ye Sung sedang berdiri di samping kamarnya.
“ Annyeong “ balas Ye Sung datar.
“ Ehm, apa kabar? “ tanya Hyo Rin basa-basi.
“ Baik. “ jawabnya singkat. Kemudian mereka pergi ke ruang tamu.
“ E..Si Won, apa dia baik-baik saja? “ tanya Hyo Rin lagi.
“ Syukurlah kamu masih memikirkannya. Hmmm…” Yesung diam sejenak. “ Aku tahu kamu pernah menanyakan ibu Si Won saat kau bertemu dengannya di taman. Kau melihat hyung sedang memukul anak kecil itu. Mungkin di matamu, hyung adalah seorang brandalan seperti kami yang nggak punya sopan-santun. “ lanjutnya panjang. Kemudian dia tersenyum kecil ke arah Hyo Rin.
“ Mwo? “ tanya Hyo Rin yang bingung atas ucapan Yesung.
“ Sebenarnya, ibunya hyung sudah meninggal. “ mendengar perkataan ini terasa ada petir yang menyambar hati Hyo Rin. “ Hyung sudah tinggal sendirian sejak itu. Kami pun bersahabat dengannya saat dia pindah ke Seoul. Ya di kota besar ini, hyung yang masih kecil tinggal sendirian. Meskipun banyak pelayan dan pengawal, hyung selalu merasa sendirian dan kesepian. Ayahnya tinggal di Amerika bersama wanita lain. “ terang Yesung pelan. Dimata Yesung terlihat rona kesedihan sedangkan Hyo Rin semakin miris mendengarnya.
Yesung menghela nafas, “ Karena nggak mau dianggap lemah. Makanya hyung jadi seperti itu, bertingkah keras dan semaunya sendiri. Tapi, pada dasarnya hyung tetaplah orang yang baik. “ jelasnya lagi. “ Ya, kejadian di taman itu kenapa hyung memukul bocah itu. Sebenarnya bocah itulah yang nakal. Bocah itu dengan sengaja membunuh anak anjing yang baru dilahirkan. Makanya hyung marah dan memukul bocah itu. “ lanjutnya lagi.
“ Hmmm..” Ye Sung menatap Hyo Rin yang sedang tertunduk. “ Buatlah hyung kami tersenyum lagi, jangan biarkan dia terluka untuk kesekian kalinya. Ku mohon Hyo Rin. “ ucap Yesung penuh pengharapan.
“ Aku tahu, Yesung. “ balas Hyo Rin sambil tersenyum simpul.
   
“ Baiklah Choi Si Won, aku akan membuatmu menjadi anak yang baik. “ ucap Hyo Rin semangat. Setelah mendengar kisah kelabu Si Won tadi sore dari Ye Sung, Hyo Rin berniat mendatangi Si Won di kediamannya malam hari ini, di Jl. Seoul no 1. Malam ini Hyo Rin tampil secantik dan semanis mungkin dengan menggenakan gaun warna pink muda.
“ Pak, ke jalan Seoul no 1. “
“ Baik, nona. “
Selama perjalanan ke tempat Si Won, Hyo Rin berkali-kali menyiapkan mental untuk bertemu dengan ketua setan itu. “ Good luck, Hyo Rin! “ ucapnya menyemangati diri.
“ Silahkan nona, kita sudah sampai. “ ucap sopir ketika berhenti di sebuah gerbang besar. Hyo Rin celingukan memastikan ini adalah alamat yang benar. Kemudian dia turun dari taksi.
Hyo Rin melangkahkan kakinya ke depan pintu gerbang, dan secara otomatis pintu terbuka. “ Wah, keren! “ puji Hyo Rin. Dari jauh terlihat seseorang berpakaian rapi menghampiri Hyo Rin, “ Silahkan nona, nona Ye Jin sudah menunggu Anda. “ ucapnya.
“ Eh, eonnie? Dari mana dia tahu kalau aku mau ke sini?“ tanya Hyo Rin dalam hati. Lalu Hyo Rin berjalan mengikuti pengawal tersebut. Sepanjang perjalanan, terpampang patung-patung elit bergaya romawi, terlihat juga sebuah air mancur besar dengan dewa Poseidon di tengah air mancur tersebut. Decak kagum tak henti-hentinya keluar dari mulut Hyo Rin.
“ Silahkan nona. “ ucap pengawal tersebut sambil membungkukan badan.
“ Gomawo. “ balas Hyo Rin. Terpampanglah sebuah kolam renang besar di hadapan Hyo Rin.
“ Hyo Rin? “ sapa seseorang dari kejauhan di tepi kolam sisi lain.
“ Ah, eonnie. “ Hyo Rin pun mendekati Ye Jin yang sedang duduk di tepi kolam.
“ Long time no see U. How are U, sweety? “ sapa Ye Jin sambil beranjak dari kolam menuju kursi kayu tak jauh dari tepi kolam.
“ Not bad. Hmmm..eonnie. “ jawab Hyo Rin yang kemudian duduk di samping Ye Jin.
“ Yes, girl. What happened? “ sahut Ye Jin sambil menatap Hyo Rin.
“ Kok tahu kalau aku ke sini? Tahu dari mana? “. Ye Jin tersenyum mendengar pertanyaan polos Hyo Rin, “ My feeling say that. “
“ Oh, emm…e…Si..Si Won? “ belum selesai Hyo Rin bicara sudah dipotong duluan, “ Ah..anak itu. Dia ada dikamarnya. Cepat masuk, sebelum dia kabur lagi. “ ucap Ye Jin.
“ Eh? Mwo? “
“ Sudah, jangan terlalu banyak mikir. Gaja! “ sambung Ye Jin sambil sedikit mendorong Hyo Rin masuk ke kediaman keluarga Choi. “ Kalian antarkan nona ini ke kamar tuan muda. “
“ Baik nona. “ jawab kedua pelayan kompak. Kemudian Hyo Rin diantarkan oleh kedua pelayan ke kamar Si Won.
“ Untung, aku diantar mereka. Coba kalau nggak, aku pasti udah nyasar. “ gumam Hyo Rin dalam hati. Terang aja kediaman keluarga Choi luasnya melebihi kediaman kepresidenan Korea Selatan, desain yang unik khas romawi semakin membuat kediaman keluarga Choi terlihat agung dan megah. Di setiap pojokan dinding dan atap terukir dewa-dewi romawi kuno. “ Ini rumah apa istana? “ ucap Hyo Rin lirih.
“ Silahkan nona, ini kamar tuan muda Si Won. “ ucap salah satu pelayan.
“ Ah, ne.. gomawo..” balas Hyo Rin. Setelah ditinggal oleh kedua pelayan tadi, Hyo Rin mengetuk pintu kamar Si Won.
“ Tok..tok..tok..”
Di dalam kamar, Si Won yang sedang duduk di sofa tak mempedulikan suara ketukan pintu itu. Mungkin dikiranya adalah pelayan yang mengantarkan makanan.
“ Tok..tok…tok.. Si Won-ah? “
Mendengar suara yang tak asing ini, sedikit membuat Si Won melirik ke arah pintu.
“ Ada orang nggak si? “ tanya Hyo Rin lirih. Tiba-tiba pintu terbuka tepat saat Hyo Rin ingin mengetuk pintu lagi, “ Eh? “
Si Won yang tadi niatnya ingin mengacuhkan Hyo Rin dengan seketika terperangah melihat penampilan anggun dan cantik Hyo Rin. “ Glek “ Si Won menelan ludah. “ Mwo? “ ucap Si Won dingin.
“ Annyeong Si Won? “ sapa Hyo Rin ramah sambil meleparkan senyum termanisnya. “ Bolehkah aku masuk? “ permintaan Hyo Rin ini dikabulkan Si Won. “ Gomawo Si Won-ah “ ucapnya lagi.
Kemudian keduanya pergi ke beranda kamar dan duduk di kursi. “ Ini..” ucap Hyo Rin sambil menyodorkan bingkisan cantik.
“ Mwo? “ tanya Si Won dingin.
“ Ungkapan minta maaf. “ balasnya sambil tersenyum manis. Si Won mengernyitkan dahi, pertanda tidak mengerti. “ Ah.. ini untuk waktu itu. Ketika di taman, aku menuduhmu yang bukan-bukan karena memukul anak itu. “ terang Hyo Rin. Kemudian Si Won menerima bingkisan pink dan melepas pita yang mengikatnya. Lalu dibukanya bingkisan itu yang ternyata isinya adalah cake stroberry mini.
Hyo Rin tersenyum, “ Itu buatanku, kuharap kamu menyukainya. Meskipun rasanya nggak seenak cake buatan pattisier yang sering kamu makan tapi buatanku juga bisa dibilang enak kok “ terang Hyo Rin panjang. Lalu dengan sekejap Si Won melahap habis cake buatan Hyo Rin. Melihat hal itu, Hyo Rin senyum sendiri.
“ Lain kali buatin yang besar. “ ucap Si Won sambil tersenyum ke arah Hyo Rin yang dibalas dengan senyum manis Hyo Rin. Lalu Si Won meletakkan tempat cake ke meja kecil dan berjalan ke tepi balkon. Hyo Rin pun berdiri dan mendekati Si Won.
“ Ada apa? “ tanya Hyo Rin lembut.
“ Bintangnya nggak keliatan satupun. “ jawab Si Won sambil menujuk ke arah langit yang mendung.
“ Mungkin, karena tuan muda yang lagi murung makanya bintangpun enggan menampakkan sinarnya. “ sahut Hyo Rin yang lagi-lagi tersenyum simpul. Si Won yang melihat senyum itu sudah tidak sanggup lagi untuk menahan perasaannya dan langsung memeluk Hyo Rin. Kali ini Hyo Rin tidak menolaknya.
“ Jangan menolak lagi. “ ucap Si Won sambil mempererat pelukannya dan Hyo Rin pun menjawabnya dengan anggukan pelan. Setelah berapa lama, Si Won melepaskan pelukannya dan mencium dahi Hyo Rin. Lalu giliran bibir mungil Hyo Rin yang diciumnya dengan lembut.
Setelah hampir setengah menit, Si Won melepaskan ciuman bibirnya dan kembali memeluk hangat yeoja yang disukainya itu. “ Gomawo Hyo Rin. “ ucap Si Won lirih.

TBC........ ^o^

I’m so Sorry, but I Love You (part 6)

Part 6

” Gomawo Zuomi. “ kata Hyo Rin lembut setelah sampai di depan asrama. Zuomi membalasnya dengan senyum, “ Sama-sama, sampai ketemu besok “
Setelah melihat Hyo Rin masuk, Zuomi baru meninggalkan tempat itu. “ Si Won tadi nggak nyariin aku kan? “ ucap Hyo Rin lirih sambil berjalan ke arah kamarnya. “ Ah bodo ah! Yang penting aku dianter sama pangeranku. Horree!!! Kemajuan Hyo Rin! “ lanjutnya lagi.
   
Di apartemen En Hae( Enhyuk dan Dong Hae), berkumpulah tiga namja genteng yang lagi asik main bilyard. “ Eh, hyung kemana ya? “ tanya Hyukie di sela-sela permainan.
“ Lagi-lagi seperti ini. “ sahut Ye Sung lesu.
“ Makasudmu apa? “ tanya Hyukie lagi dengan penuh penasaran.
“ Hmmmm…” Ye Sung menghela napas “ Besok, kita harus menyiapkan energy ekstra.”
“ Mwo? “ “ Wae?” tanya Hyukie dan Dong Hae makin nggak mudeng.
“ Tadi sore aku lihat mata hyung seperti dulu lagi. “
“ Andwae! “ ketus Hyukie.
“ Memangnya kenapa dengan hyung? “ tanya Hae. Pertanyaan Hae dijawab Ye Sung seperti apa yang terjadi tadi sore ketika Si Won sedang mencari Hyo Rin.
“ Aishh…dasar pabo kau, Hyo Rin “ celetuk Hyukie ketika mendengar cerita Ye Sung.
“ Geulaeseo? (Jadi?)“ sahut Hae sambil berjalan ke arah sisi lain papan bilyard.
“ Molla. (Entahlah) “ ucap Ye Sung pasrah.
   
“ Irghh..lagi-lagi sendirian di asrama. Pada kemana si anak-anak? Aku kan takut. “ ucap Hyo Rin jengkel karena lagi-lagi jadi penunggu asrama. “ Tok tok tok “ suara seseorang mengetuk pintu. “ Glek “ Hyo Rin menelan ludah. “ Aduchh, kenapa di saat seperti ini ada tamu si? “ tanya Hyo Rin sedikit takut.
“ Tok tok tok “ suara ketukan pintu semakin keras. Hal ini membuat Hyo Rin mau nggak mau harus membuka pintu kamarnya. “ Please God, save me! “ doa Hyo Rin sambil berjalan ke arah pintu.
“ Nugu useyo? “ tanya Hyo Rin hati-hati.
“ Na (Aku). “ jawab seseorang di luar sana.
“ Eh? Si Won? Ngapain malam-malam gini ke tempatku? “ tanya Hyo Rin dalam hati. Kemudian dia membukakan pintu. Seketika itu juga mata Hyo Rin terbelalak kaget, karena dia mendapati seorang namja dengan mata pembunuh plus berbau alcohol pekat. “ Eh..e.. annyeong Si Won-ah? “ sapa Hyo Rin pelan plus sangat hati-hati. Namun sapaan ramah Hyo Rin tidak dibalas. Si Won hanya menatap tajam ke arahnya, lalu dia masuk ke kamar Hyo Rin tanpa dipersilahkan masuk terlebih dahulu. “ Ya, Si Won! Mau apa kau? “ tanya Hyo Rin gemetar. Si Won hanya terus masuk dan mendekati Hyo Rin dengan tetap menatapnya tajam.
Hyo Rin yang takut, berusaha berjalan mundur untuk menghindari Si Won. Namun apapun yang dilakukan Hyo Rin sia-sia, Si Won telah berhasil menyudutkannya. “ Si…Si Won? Kamu kenapa? “ tanya Hyo Rin semakin takut. Akan tetapi Si Won tetap diam sambil melihat dalam-dalam yeoja di depannya. Si Won semakin mendekatkan tubuhnya ke tubuh Hyo Rin, hingga Hyo Rin ke dorong dan membentur dinding dengan pelan. “ Mau apa kau? “ tanya Hyo Rin lagi. Si Won menempelkan kedua tangannya ke dinding, wajahnya mulai didekatkan ke wajah Hyo Rin, ya, dia berusaha mencium yeoja itu. “ Lepaskan! “ berontak Hyo Rin sambil berusaha mendorong Si Won. Namun dorongan Hyo Rin nggak berarti bagi Si Won yang mempunyai tubuh kekar itu. Si Won kembali berusaha mencium Hyo Rin dan Hyo Rin berusaha menghindarinya. “ Kamu mau apa? Aku bukan cewek yang bisa kamu cium seenaknya! “ tiba – tiba aksi Si Won berhenti, matanya menatap tajam ke mata Hyo Rin yang sudah merah dan berair. “ Ku mohon, jangan lakukan ini padaku! “ pinta Hyo Rin sambil nangis sesenggukan. “ Hiks..hiks..”
“ Sebegitukah kamu ingin menolakku? “ ucap Si Won dingin. Hyo Rin nggak bisa mengeluarkan kata-kata lagi, dia terduduk lemas sambil menangis lirih. “ Hwaaaaaa!!! “ teriak keras Si Won. Dia menatap lagi Hyo Rin, kemudian dia berjalan mundur dan keluar dari kamar Hyo Rin. “ Brakk.. “ “ Dakkk!! “ “ Prankk! “ suara benda berjatuhan yang ditendang Si Won di luar asrama.
“ Kau membuatku takut.. Hiks…hiks..” ucap Hyo Rin lirih. “ Hiks..hiks… “
   
Keesokannya…
“ Ampun…ampun hyung? Ampun..tadi aku nggak sengaja menyenggolmu. Ampun Hyung…” ucap seorang namja bernama Henry. Donghae mengangkat dagu Henry, “ Kamu tahukan hyung nggak suka disentuh orang! “
“ Mian, jeongmal joesonghabnida. “
“ Hyung, sebaiknya kita apakan bocah putih ini? “ tanya Ye Sung kepada Si Won yang berdiri memandang langit. Si Won menoleh dingin menatap Henry, “ Terserah kalian. “ kemudian Ye Sung menatap licik ke arah Hyukie dan Hyukie pun menanggapinya.
Dari arah samping berjalanlah Hyo Rin bersama Zuomi, Si Won yang menyadari kehadiran Hyo Rin melirik tajam kearahnya. Hyo Rin hanya bisa tertunduk. Sementara Zuomi, Hyukie, Ye Sung, Hae hanya bisa terdiam dan Henry masih gemetar saking takutnya. Setelah Hyo Rin dan Zuomi berlalu pergi, Si Won berjalan cepat ke arah dinding kelas, “ Prannnkk!! “ suara kaca pecah yang di tinju Si Won. Spontan semua anak yang berada di sekitar langsung melihat ke arah Si Won, termasuk Hyo Rin. Terlihat darah bercucuran keluar dari nadi-nadi tangan kanan Si Won.
“ Hyung? “ ucap Hyukie lirih sambil menatap dalam ke arah hyung yang disayanginya . Hae dan Ye Sung pun diam terpaku melihat hyung mereka berjalan ke luar sekolah.
   
“ Greng..greng..greeeeeeeeennggg…!!! “ Si Won melaju cepat dengan moto GPnya ke arah suatu bukit makam dengan tangan masih bercucuran darah. Setelah sampai dia memarkirkan motor di bawah bukit, dan berjalan pelan ke atas bukit dengan tatapan kosong.
“ Omma? “ ucap Si Won ketika berada di depan makam ibunya. “ Omma, apa salahku? Kenapa semua orang yang kusayangi nggak bisa aku miliki, omma, appa, dan….dan… Hyo Rin. “ ucapnya lagi. Si Won menghela nafas sebentar, terlihat air mata mengalir dari kedua matanya. Dia menatap ke langit yang mendung. “ Omma, aku baru pertama kali menyukai seorang yeoja. Tapi kenapa, omma? Lagi-lagi Zuomi menggangguku? Apa dia nggak puas sudah merampas kasih sayang appa? Apa dia belum puas, gara-gara dia dan perempuan itu…nyawa omma melayang? Apa dia hidup hanya untuk membuatku seperti ini? Omma, kenapa semua terjadi padaku? Omma?.... “ ucap Si Won sambil berusaha menahan tangis dan keluarnya air mata.
“ Hwaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!! “ teriak keras dan panjang Si Won melampiaskan kekesalannya.
   
“ Gomawo Zuomi-ah. “ ucap Hyo Rin kepada Zuomi setelah diantarkan pulang olehnya.
“ Sama-sama, cepat masuk dan istirahatlah. “ balas Zuomi penuh perhatian.
“ Ne. “ sahut Hyo Rin semangat. Kemudian Hyo Rin masuk ke kamarnya dan Zuomi pun pulang ke apartemennya.
“ Brukk “ suara Hyo Rin menjatuhkan badannya ke ranjang. “ Huhhh!! “ desahnya. “ Aduuuchh!!! “ Hyo Rin menutup wajahnya dengan bantal bunga matahari. “ Kenapa jadi ribet gini? “ keluhnya. Kemudian dia mengambil bantal yang menutupi wajahnya lalu dipeluknya bantal itu. Hyo Rin menghela nafas, “ Huftt…” mata Hyo Rin menatap jauh ke langit-langit kamarnya. “ Apa Si Won baik-baik saja? Tadi tangannya terluka… aku..aku.. Aaaarghhh!! Apa yang harus aku lakukan? “ tanyanya pada diri sendiri.
Lalu dia meraih ponsel yang ada di sakunya, dia mengirim sebuah sms ke Hyukie, “ Enhyuk, apa Si Won baik-baik saja? “
“ Cause I can’t stop thinking about U girl
Neol naekkeoro mandeulgeoya
No I can’t stop thingking about U girl… “ ponsel Hyukie berdering cukup keras. Hyukie menatap tajam layar ponsel yang bertuliskan, “ One new message from Hyo Rin “ lalu dibacanya sms tersebut. Kemudian dia melihat ke arah Si Won yang sedang dibalut tangan kanannya oleh Dong Hae.
“ Dari siapa? “ tanya Ye Sung yang memperhatikan gelagat aneh temannya itu.
“ Ah..dari temenku. Aku keluar sebentar ya? “ balas Hyukie yang kemudian keluar dari kamar dan berjalan ke arah sudut apartemen.
“Oh baby say goodbye
Oh jamsiman goodbye
Annyeongiran mareun jamsi jeobeodulke…..” Hyo Rin menjawab panggilan telepon Hyukie. “ Ya! Hyo Rin, apa yang kamu lakukan terhadap hyung-ku hah? Sampai-sampai hyung seperti itu?! “ ucap Hyukie keras ketika Hyo Rin baru menjawab teleponnya.
“ E..e…mianhae Hyukie-ah..” balas Hyo Rin lirih.
“ Aishh… dasar pabo! “ sahut Hyukie ketus.
“ Apa dia baik-baik saja? Lukanya gimana, sudah diobati? “ tanya Hyo Rin pelan.
“ Rupanya kau peduli juga pada hyung? Terus kenapa kau menyakiti hatinya hah? Hyo Rin!! “ bentak Hyukie.
“ Mian Hyukie. “
“ Ya! Kau memang pabo! Harusnya kau minta maaf pada hyung, bukan aku! Dasar pabo!”
“ Ne, Hyukie-ah.. “ sahut Hyo Rin lesu. “ Tut..tut..tut “

TBC...... ^O^

I’m so Sorry, but I Love You (part 5)

Part 5

Malam hari setelah pulang sekolah, Hyo Rin pergi ke minimarket bersama teman asramanya, Yoona. “ Hyo Rin, aku perhatiin kamu akhir-akhir ini sering jalan sama Si Won ya? “ tanya Yoona sambil memilih barang-barang yang akan di beli.
“ Nggak juga kok. “ jawab Hyo Rin datar.
“ Masa? Bukannya kamu sering dianter jemput sekolah? “
“ Oh itu. “
“ Wah, jangan-jangan kalian sudah jadian ya? “
“ Mwo? Andwae! “ ketus Hyo Rin. “ Pangeranku kan cuma Zuomi. “ kata Hyo Rin dalam hati.
“ Trus apa? “ tanya Yoona sambil menatap genit ke arah Hyo Rin.
“ Aku sama dia cuma temen, itu juga gara-gara aku hutang budi. “ jawab Hyo Rin sambil melototi Yoona.
“ Ok ok.. jangan melototin aku kaya gitu donk? Tapi, Si Won kan selama ini nggak pernah deket sama yeoja manapun.“ Tiba-tiba HP Yoona bergetar, dia mendapat sms dari namja chingunya, Shung Min.
“ Sms dari siapa? “ tanya Hyo Rin yang sama sekali nggak peduli sama kalimat terakhir yang diucapkan Yoona.
“ Dari Shung Min, e.. Hyo Rin aku sudah ditunggu di depan sama dia. Aku jalan dulu ya? Kamu nggak apa kan aku tinggal? “ pinta Yoona yang dibalas dengan anggukan manis Hyo Rin.
Setelah selesai belanja di minimarket, Hyo Rin pulang. Sayangnya karena keasikan milih kaset lagu, dia jadi pulang larut. Sepanjang jalan tidak terlihat seorang pun, ya jalan sudah sunyi senyap hanya diterangi lampu jalan. Hyo Rin berusaha jalan dengan tenang berharap akan baik-baik saja, tapi ada sebuah tangan yang menyentuh pundaknya dari belakang. Spontan Hyo Rin membalikkan badan, “ Nugu useyo? “ tanya Hyo Rin setelah melihat empat namja berbau alkohol mendekatinya. “ Mau..mau apa kalian? “ tanyanya lagi sambil gemetaran.
“ Cantik? Temani kami ya? “ ucap salah satu namja sambil mendekati Hyo Rin dan berusaha memeluknya. Terang saja Hyo Rin menampik tangan namja itu dan berusaha lari, akan tetapi namja yang lain menghadangnya agar nggak bisa kabur.
“ Pergi kalian! Aku nggak ada urusan dengan kalian! “ teriak Hyo Rin sambil berusaha menghindari empat namja yang semakin mendekatinya. “ Aku mohon, please… Tinggalin aku. “ ucap Hyo Rin gemetar dan semakin terpojok.
Lucky untuk Hyo Rin, karena seorang malaikat pernyelamat datang dan langsung menghajar empat namja mabuk itu dengan sangat mudahnya. “ Pergi atau aku panggil polisi? “ ucap namja itu setelah berhasil membuat empat namja nakal tadi kewalahan.
“ Ne..ne… kami akan pergi. “ ucap salah satu namja dan langsung lari bersama teman-temannya menjauhi dia dan Hyo Rin.
“ Malam-malam begini keluar sendirian, mau cari penyakit! “ tanya namja itu dengan nada yang cukup tinggi. Hyo Rin yang masih shock atas kejadian tadi hanya bisa berdiri mematung dan menangis sesenggukan.
“ Hiks..hiks..” tangis Hyo Rin lirih. Namja yang tadi mau marah jadi kasihan melihat yeoja di depannya. Namja itu mendekati Hyo Rin, “ Mianhae Si Won. Hiks…hikss.. “ ucap Hyo Rin yang masih menangis lirih.
“ Dasar babo! “ sahut Si Won sambil tersenyum simpul. Melihat Hyo Rin yang masih menangis, Si Won melepas jaketnya dan memberikannya ke Hyo Rin. “ Gomawo Si Won-ah..hiks..hiks…” ucap Hyo Rin.
“ Gwaenchanh-ayo “ kata Si Won pelan sambil memeluk Hyo Rin. Setelah tangis Hyo Rin mereda, Si Won melepaskan pelukannya dan mengantar Hyo Rin pulang.
   
Hyo Rin masuk ke dalam kamar, dia masih terus mengingat kejadian tadi. Tapi yang dia ingat bukanlah empat namja yang akan berbuat jahat kepadanya, yang dia ingat adalah pelukan dari Si Won. “ Kenapa tadi dia memelukku? “ tanya Hyo Rin sambil menatap ke arah langit-langit. “ Tapi, entah kenapa aku nyaman dengan pelukan itu. Aduchhh!!! Dasar pabo! Yang kamu sukai itu Zuomi bukan Si Won, Hyo Rin! “ ucapnya lagi sambil memukul-mukul lirih kepalanya sendiri. Lalu pandangannya tertuju ke arah jaket Si Won yang tergantung di balik pintu, dia masih bingung dengan apa yang terjadi barusan.
Sementara itu di kediaman keluarga Choi, Si Won sedang tiduran di ranjang besarnya. “ Aku tadi kenapa? “ ucap Si Won sambil mengingat pelukannya dengan Hyo Rin.
“ Ah… itu cuma karena aku paling nggak kuat lihat yeoja menangis di depanku. Ah..ya, pasti karena itu makanya aku memeluknya. “ ucapnya lagi pasti, namun tangan kanannya meraih ponsel. Dia membuka ponsel dan melihat-lihat nomor, gerakannya terhenti ketika di layar terpampang nomor ponsel Hyo Rin. Ragu Si Won mau menelponnya, “ Aishhh…kenapa jadi begini? Huhhh….! “ namun matanya masih melihat ke arah nomor Hyo Rin, tangannya mulai mendekat ke layar untuk menekan tombol call. Tapi, lagi-lagi dia mengurungkan niat dan kembali menaruh ponsel di meja kecil dekat ranjang.
   
Pagi yang cerah untuk SMA SM, semua siswa-siswi berkumpul di lapangan. Hari ini terdapat pengumuman dari kepala sekolah, Mr. Ki Bum.
“ Annyeonghaseyo anak-anak. “
“ Annyeonghaseyo Mister. “ balas siswa SMA SM kompak.
“ Seperti tahun-tahun sebelumnya, kami menanti ide kreatif dari kalian semua pada hari ulang tahun SMA kita tercinta, 16 Agustus minggu depan. Ya! Kalian semua persiapakanlah dengan baik, fighting!!! “ ucap Mr. Ki Bum dengan penuh semangat.
“ Horeeeee!!! “ teriak girang para siswa. Pada hari ulang tahun SMA SM sudah menjadi tradisi bahwasannya setiap kelas wajib berpartisipasi melalui pertunjukan, misalnya dalam bentuk drama panggung, menyanyi, menari, band, boyband, girlband, dan pertunjukan lain yang dibuat sekreatif mungkin.
Di ruang kelas 3-1…
“ Teman-teman, waktu kita untuk menapilkan sebuah pertunjukkan ada 9 hari terhitung besok. Aku harap bisa bekerja sama dengan kalian. “ ucap Zuomi sebagai ketua baru kelas 3-1 di akhir jam pelajaran.
“ Ne “ balas yang lain penuh perhatian.
“ Hmmm..kau memang sempurna Zuomi. “ gumam Hyo Rin. Zuomi yang masih berdiri di depan kelas dengan sengaja melempar senyum termanis ke arah Hyo Rin dan Hyo Rin pun membalas dengan senyum simpulnya.
Setelah penjelasan singkat dari Zuomi, kelas dibubarkan. Siswa-siswi kelas 3-1 keluar dengan tawa canda mereka. “ Ok, siap pulang. “ ucap Hyo Rin semangat. “ Apa dia mengantarku pulang lagi? “ tanya Hyo Rin dalam hati.
“ Hyo Rin? “ sapa Zuomi yang membuyarkan lamunan Hyo Rin.
“ Eh, Zuomi. Ada apa? “ balas Hyo Rin sedikit kaget.
“ Aku antar kamu pulang ya? “ pinta Zuomi sopan.
“ Eh? Jeongmal? “ jawab Hyo Rin yang rada nggak percaya sama apa yang dikatakan Zuomi barusan.
“ Gaja “ sahut Zuomi singkat.
Lima menit setelah Zuomi dan Hyo Rin meninggalkan kelas, Si Won tiba di kelas 3-1. “ Kemana yeoja itu? Apa sudah pulang? “ celetuk Si Won ketika melihat kelas 3-1 sunyi senyap. “ Dasar, pulang nggak bilang-bilang! “
“ Hyung mencari Hyo Rin ya? “ tiba-tiba dari arah pintu terlihat Ye Sung. Si Won kemudian berjalan ke arahnya.
“ Ah, ne. “ jawab Si Won singkat.
“ Hyo Rin sudah pulang. Tadi aku lihat dia pulang sama anak baru itu. “ mendengar perkataan Ye Sung, mata Si Won langsung berubah seperti mata elang yang siap menerkam mangsanya. “ Eh, hyung? Gwaenchanh-euseyo? “ tanya Ye Sung pelan-pelan sedikit merinding.
Jeongsinchalyeo! (Lupakan) Ayo pulang! “ balas Si Won dingin.
“ Fiuhh…terima kasih Tuhan. Kau masih melindungiku. “ ucap Ye Sung lirih.
“ Mwo? “ tanya Si Won yang mendengar perkataan chingunya barusan.
“ Aniyo. Ayo hyung pulang? “ ngeles Ye Sung sambil merangkul pundak Si Won.

TBC..... ^O^