I'm so Sorry but I love U (part 4)

Sabtu, 01 Januari 2011
Di jalan, melintaslah mobil mewah yang dinaiki Zuomi. Sekilas dia melihat Si Won dan Hyo Rin yang berjalan bersama-sama. Melihat Si Won, Zuomi hanya tersenyum kecil.
Part 4
“ Ini orang mau ngajak aku kemana sie? Udah lama jalan tapi nggak berhenti juga? “ celoteh lirih Hyo Rin sambil terus membuntuti Si Won. Setelah berada di depan sebuah apartemen, Si Won menghentikan langkahnya. Hyo Rin yang dari tadi berjalan sambil menundukkan kepala karena terlalu capek, tiba-tiba “ brukkk” Hyo Rin menabrak punggung kekar Si Won. Si Won hanya melirik sambil terseyum evil. “ Mian..” ucap Hyo Rin lirih. Kemudian ditatapnya sebuah gedung apartemen mewah yang tak jauh dari pusat kota terpampang di hadapan Hyo Rin. Si Won yang tidak memperdulikan kelakuan Hyo Rin langsung masuk begitu saja tanpa mengajaknya.
“ Eh, Choi Si Won. Tunggu aku! “ ucap Hyo Rin sambil berlari ke arah Si Won dan masuk ke apartemen itu. Setelah menaiki lift dan sampai di lantai tiga, mereka berdua memasuki kamar no 16 A. Selidik punya selidik, kamar itu ternyata hunian Hae dan Hyukkie.
Annyeong? “ sapa Hyo Rin dengan lembutnya. Tapi yang didapat hanyalah tatapan sinis dari Hae, Hyukkie dan Ye Sung yang kebetulan sedang berada di sini. Si Won yang sedang tiduran di ranjang Hyukkie berkata, “ Dia bergabung dengan kita. “
Mwo??? “ teriak ketiga bocah itu berbarengan.
“ Jangan main-main donk, hyung. “ ucap Hyukkie protes.
“ Dia yeoja yang waktu itu kan? “ sambung Hae sambil membayangkan kejadian waktu pertama kali dia melihat Hyo Rin.
“ Ya.. “ jawab Si Won dengan santainya. Sementara itu Hyo Rin tetap keep smile, berusaha menjadi yeoja semanis mungkin dihadapan empat namja ganteng. Ya mungkin baru kali ini Hyo Rin melihat mereka sebagai namja yang ganteng.
“ Trus, ucapan hyung yang tadi nggak main-main? “ tambah Ye Sung. Si Won hanya mengangguk.
Jeongmal? “ tanya Hae dan Huykkie kompak. Lagi-lagi Si Won hanya mengangguk pasti. “ Andwae! “ ketus Hyukkie manyun.
   
Dua hari berlalu, dalam waktu yang cukup singkat itu sudah mampu mengubah pandangan Hyo Rin kepada Si Won, dkk. Di mata Hyo Rin, mereka walau dari luar nampak berandalan tapi sebenarnya mereka adalah sekumpulan namja yang saling melindungi dan peduli satu sama lain. Jika mereka sudah mantap untuk melakukan sesuatu pasti hal itu akan dikerjakan mereka sampai selesai dan yang menjadi poin plus di mata Hyo Rin, empat namja itu pantang menyerah.
“ Tapi, kenapa mereka di sekolah bersikap kurang sopan begitu? Padahal mereka itu sangat baik, bahkan kepada pengemis dan pengamen di jalanpun mereka sering memberi uang. Sebenarnya mereka kenapa? “ tanya Hyo Rin dalam hati. Dia saat ini sedang tiduran di kamar setelah seharian jalan-jalan keliling Seoul bersama empat namja ganteng. Sekilas dia mengingat kembali pernyataan Si Won di taman kota dua hari yang lalu, “ Kenapa dia berkata seperti itu? Apa ada yang salah dengan ucapanku waktu itu? Tapi kenapa juga dia marah saat aku tanya tentang ibunya? Trus kenapa juga dia memarahi anak kecil itu? Aducchhh… itu namja membingungkan sekali si? “ ucapnya lagi sambil bergulingan di kasur.
Saat Hyo Rin sedang memutar otak untuk mencari semua jawaban atas pertanyaan itu, HPnya berdering keras. Diambilnya HP bercasing pink itu, “ Panjang umur ni orang! “ ucapnya sambil menerima panggilan dari Si Won. “ Annyeong?
“ Besok aku jemput, jangan telat! “
“ Eh? “
“ Tut..tut..tut…” belum sempat Hyo Rin berucap, Si Won sudah keburu menutup teleponnya. “ Hmmm…menyebalkan, tapi syukur dech dia sudah mau masuk sekolah lagi setelah sembilan hari bolos. ” kata Hyo Rin sambil tersenyum. Dan hari ini diakhiri dengan tidur lelap Lee Hyo Rin.
Esok paginya….
“ Tin.. tin.. tin… “ suara klakson terdengar keras dari arah depan kost Hyo Rin. “ Haduchh..tu anak! Sabar dikit napa si? “ celoteh Hyo Rin sambil berlarian menuruni tangga kost dan menuju ke arah Si Won. Di sepan gerbang kost terlihat sesosok namja ganteng lengkap dengan moto GP Hondanya 500cc. “ Ya! Cepat sini! “ teriak namja itu.
Mian telat. “ balas Hyo Rin.
“ Ayo naik! “ ucap Si Won dan Hyo Rin pun langsung melakukan apa yang diperintahnya. Karena jarak kost dengan sekolah cuma 400 m, maka keduanya bisa sampai di sekolah dengan cepat.
Di parkiran sudah terlihat Hae, Hyukkie, dan Ye Sung yang sepertinya sudah menunggu Si Won and Hyo Rin. Hyo Rin turun dari motor dan segera menyapa namja-namja ganteng itu dengan ramahnya, “annyeonghaseyo?
Annyeong Hyo Rin? “ balas yang lain kompak. Kemudian Si Won menyuruh chingu-chingunya untuk segera masuk kelas. Dengan semangat Hae dan Ye Sung berjalan pasti sementara Hyukkie malah merangkul pundak Hyo Rin sambil bernyanyi riang lagu No Other, melihat tingkah chingunya itu membuat senyum manis merekah di wajah Si Won. Hyo Rin yang menyadari hal itu juga ikut-ikutan tersenyum manis.
“ Eh, Hyo Rin? Kenapa kamu tersenyum? “ tanya Hyukkie.
“ Mang nggak boleh, aku masuk dulu ya? Bye.. “ ucap Hyo Rin kepada yang lain dan dibalas senyum riang Hyukkie. Hyo Rin masuk ke kelas 3-1, sedang Hae, Hyukkie, Ye Sung, dan Si Won masuk ke kelas 3-3.
Setelah masuk kelas, Hyo Rin langsung duduk di tempat biasa. Dengan hati yang berbunga-bunga karena telah mendapat teman cowok baru yang baik, Hyo Rin tidak sadar kalau dirinya sedang dilihat Zuomi.
   
Zuomi berjalan pelan mendekati Hyo Rin. “ Annyeong “ sapanya ramah. Hyo Rin yang kaget setengah mati dan masih nggak percaya kalau Zuomi sang pangeran hati menyapanya pagi ini. Melihat Hyo Rin yang duduk mematung membuat Zuomi makin mendekatkan wajahnya dan menyapanya lagi, “ Annyeong? “ ucapnya lebih keras.
“ Eh..e… Annyeong Zuomi? “ balasnya rada kikuk.
“ Siapa namamu? “
Hyo Rin-imnida “ balas Hyo Rin sambil tersenyum simpul.
Zuomi-imnida “ sahut Zuomi sopan. Keakraban Hyo Rin dan Zuomi membuat yeoja lain iri dan cemburu.
“ Irghh… prince kok malah nyapa Hyo Rin si? “ ucap salah satu yeoja.
“ Iya, padahal aku yang dari tadi melempar senyum ke arahnya nggak dilirik sedikitpun. “ sambung yang lain.
   
“ Hyo Rin…. Hyo Rin… “ teriak Hyukkie sambil berlari menuju Hyo Rin yang sedang duduk di bawah pohon rindang di belakang kelas. “ Ada apa si Hyukkie, kok kayanya seneng banget? “ tanya Hyo Rin langsung ketika Hyukkie tepat berdiri di depannya. Hyukkie merekahkan senyumnya dan duduk di samping Hyo Rin, “ Gini, Sabtu Minggu depan ada camping. Kamu ikutkan? ” ucap Hyukkie menggebu-gebu.
“ Eh, camping? “ ucap Hyo Rin yang dibalas anggukan Hyukkie. “ Di mana? “
“ Di hutan…. Aku, Hae, Hyukkie dan Si Won juga ikut. Kamu ikut kan? Ntar aku yang daftarin? Tempatnya asik banget, ada sungai yang jernih dengan banyak ikan, trus di sisi lain hutan ada padang bunga yang sangat indah. Tahun lalu aku dan Hae yang menemukan padang bunga itu.“ balas Hyukkie panjang lebar dengan girangnya. Hyo Rin hanya bisa tersenyum melihat tingkah polos chingunya itu.
“ Tet…tet..teet..” bel pulang sekolah terdengar nyaring di telinga siswa SMU SM. Tak perlu berlama-lama di dalam kelas, semua siswa pun berjalan keluar dengan rapinya. Termasuk Hyo Rin yang berjalan keluar bersama Zuomi.
“ Oh ya, Zuomi. Aku dengar akan ada camping, kamu ikut nggak? “ tanya Hyo Rin ramah.
“ Ehmm… kamu ikut nggak? “ tanya Zuomi sambil memandang ke arah yeoja di sampingnya. Hyo Rin yang memang dari awal sudah menyukai Zuomi tidak bisa menahan rona merah di pipinya. “ Kok pipimu jadi merah? Wae?“ tanya Zuomi lagi.
“ Enggak kok. “ ngeles Hyo Rin. “ Aduchh, kenapa dia tanya itu si? “ gumam Hyo Rin dalam hati.
“ Trus? “ tanya Zuomi lagi sambil mendekatkan wajahnya ke Hyo Rin. Karena hal ini pipi Hyo Rin sudah semerah tomat.
“ E.. aku ikut kok. “
“ Bagus “ sahut Zuomi sambil sedikit mengacak rambut Hyo Rin. Yang dilakukan Zuomi kali ini membuat jantung Hyo Rin berdetak tak karuan, ditambah Zuomi tersenyum manis didepannya. “ Aduchh…jangan senyum seperti itu donk. Aku jadi makin malu. “ ucap Hyo Rin dalam hati.
Dari kejauhan terlihat Si Won yang dari tadi memperhatikan Hyo Rin dan Zuomi yang sedang bercanda ria. Tak tahan melihat aksi mereka, dia berjalan dengan mata evilnya. “ Ayo pulang. “ ucap Si Won sambil memegang tangan Hyo Rin.
“ Eh.. Si Won. “ kata Hyo Rin. Tanpa basa-basi Si Won langsung menarik Hyo Rin dan meninggalkan Zuomi. Hyo Rin yang sebenarnya masih ingin bersama Zuomi pasrah seketika Si Won menarik tangannya. “ Ini anak kenapa si? “ tanya Hyo Rin dalam hati sambil melihat Si Won yang berjalan terus tanpa memandangnya.
“ Kenapa hyung? “ tanya Zuomi lirih ketika melihat Si Won dan Hyo Rin berjalan meninggalkannya sendirian di koridor kelas.